Thursday, January 17, 2013

Cerita Kelahiran Taqwa

Dokter memperkirakan kelahiran Taqwa adalah 23 Desember 2012. Tapi saya sudah pede Taqwa bakal lahir lebih cepat dari perkiraan dokter. Alasannya, karena Taqwa anak ke-2 yang katanya biasanya cepet lahir (maklum mamanya udah banyak olahraga mengurus anak pertama he3), plus dari usia kehamilan 5 bulan sudah sering merasa kontraksi palsu Braxton Hicks. Apadaya...sampai minggu ke 36 selain bukaan 1 cm yang gak maju2...tidak ada kontraksi yang cukup kuat untuk bisa sampai melahirkan. Apalagi denger dari tetangga, kalo anak pertama telat lahir dan sampai diinduksi, bisa dipastikan anak ke-2 juga begitu.

Cerita tetangga itu sepertinya bakal menjadi kenyataan, hari perkiraan lahir sudah lewat dan bukaan tidak maju2. Pada pemeriksaan terakhir tanggal 27 Desember, dokter menjadwalkan induksi di minggu ke-42 (seperti proses kelahiran Raika) tanggal 3 Januari 2013. Bedanya dokter mengkhawatirkan kondisi plasenta sehingga meminta saya datang ke RS setiap 2 hari sekali untuk menjalani NST (Non Stress Test), perut dipasangi sensor untuk memantau detak jantung bayi dan kuatnya kontraksi, selama 1 jam. Poli kebidanan RS pun libur mulai tanggal 29 Desember sd 3 Januari.

Mendengar keputusan dokter saya sudah pasrah lah, kelahiran Taqwa bakal panjang seperti waktu melahirkan Raika (3 hari plus akhirnya dilahirkan menggunakan capitan forcep). Akhirnya mertua memutuskan pulang dulu ke Sapporo dan kembali nanti pas hari jadwal induksi. Sepulang dari RS, ibu mertua berangkat ke Haneda Airport dan kami berangkat ke Koganei Park. Seluruh taman diputerin, diselingi dengan squatting dan jongkok ala yankees. Jalan pun diusahakan cepat dengan mengangkat paha tinggi2 seperti orang gerak jalan. Pulang ke rumah sudah gelap...bahkan makan malam pun di Koganei Park juga.

Besoknya masih belom ada tanda2 kontraksi bakal datang. Akhirnya kami jalan2 lagi ke Danau Sayama. Lumayan jauh, harus naik kereta dan transfer 2 kali. Medannya juga berbukit2, banyak turun naik. Saya juga turun naik tangga tanggul danau. Pokoknya yang gak hamil aja jalan sampe kecapean, apalagi saya yang hamil besaaar!

Besoknya (tanggal 29 Desember) pagi jam 10 ada pendarahan. Udah seneng siy....tapi ditunggu2 kok gak ada juga kontraksi kencengnya. Akhirnya sabar aja menanti jadwal NST ke RS jam 2 siang. Hasil NST ternyata mencengangkan. Perawat bilang kontraksi saya sudah 7 menit sekali, mulut rahim sudah sangat lunak dan disarankan langsung masuk RS. Tapi saya gak merasa kontraksi yang suwakiiiiit seperti pas melahirkan Raika, jadi gak pede untuk masuk RS malam itu. Akhirnya dengan pertimbangan waktu tempuh ke RS yang cuma 10 menit, saya boleh pulang ke rumah, dengan catatan harus cepet ke RS kalo udah berasa mau melahirkan.

Pulang dari RS masih jalan kaki dari stasiun ke supermarket, belanja dan masak makan malam. Sempet skype ke Bogor dan dimarahin Emak, "cepet ke RS...kalo anak cowok mah mau lahir gak pake sakit gak jelas kayak anak perempuan...cuma dorong2 aja ke bawah pengen keluar!". Sehabis makan malam mulai deh merasa si bebi mendorong2 jalan lahir. Akhirnya sekitar jam 9 malem berangkat juga ke RS dan langsung masuk ruang kontraksi. Suami yang rencananya mau mendampingi persalinan terpaksa harus pulang ke rumah bersama Raika....karena tidak ada siapa2 yang bisa dititipin, gara2 mendadak dan sudah malam.

Masuk ruang kontraksi tetep aja gak ada rasa sakit, malah lama2 jarak kontraksi melambat jadi 10 menit. Alhamdulillah gak pake induksi, jadi bener2 hands free, gak pake infus gak pake sensor seperti waktu melahirkan Raika. Cuma tidur2an di kasur, sesekali perawat dateng bawa doppler, ngecek detak jantung bayi. Akhirnya ketiduran sampe pagi he3.

Pagi2 suster ngecek, masih tertahan di bukaan 5. Mulai deh ngomong2 mau induksi nanti jam 9 kalo dokter udah dateng. Langsung deh saya mewek2....gak pengen diinduksi...sekali aja pengen melahirkan normal natural gak pake intervensi apa2. Dokter yang ditunggu2 baru dateng jam 10, ternyata si mbak dokter yang pernah salah baca karte dan nuduh saya Hepatitis B he3. Beliau bilang rahimnya udah lembek banget, gak usah induksi, dipecahin aja ketubannya. Setelah pecah ketuban, barulah datang kontraksi kuat. Jam 11 siang udah masuk active labor dan disuruh jalan ke ruang bersalin. Akhirnya singkat cerita jam 12.30 lahirlah Taqwa. Alhamdulillah tanpa induksi dan tanpa dicapit ato disedot seperti yang saya takutkan. Saya pun kondisi sadar sepenuhnya, tidak dalam pengaruh bius seperti proses melahirkan Raika.

Sayang, persalinan Taqwa tidak sesempurna yang saya idam2kan. Plasenta tidak keluar sendiri dan susah lepas. Akhirnya dokter terpaksa mengambil paksa si plasenta. Setelah berhasil mengeluarkan plasenta ternyata masih tersisa serpihannya, katanya 2 cm. Lalu dipanggillah seorang dokter lain untuk kuretase. Alhamdulillah sekitar jam 4 sore akhirnya bisa keluar ruang bersalin, walo terpaksa menggunakan kursi roda dan diinfus karena pendarahan. Suami juga sempat masuk sebentar untuk mengadzani Taqwa sementara Raika "dititip" di ruang perawat.

Tanggal 3 Januari saya dan Taqwa sudah boleh pulang. Waaaah senengnya! pas udah di taksi saya melihat keluar dan senyum2 sendiri, "padahal hari ini harusnya saya baru masuk RS untuk di induksi...ternyata malah udah boleh pulang bawa Taqwa!". Oia, pagi sebelum saya keluar RS sempet dikunjungi si mas dokter yang selalu periksa saya, mengucapkan selamat karena sudah melahirkan dan boleh pulang hari itu. Dalam hati saya bersyukur tidak harus melahirkan dibantu si mas dokter yang ganteng seperti bintang K-dorama itu, soalnya bener2 gak cakep lah saya pas melahirkan....sering teriak2 dan gak patuh ma instruksi dokter/perawat...malu atuh kalo kelakuan saya ketauan si mas dokter ganteng! he3.

6 comments:

  1. selamat ya mbak Nyai.. :)
    haru biru membacanya.. semoga sehat2 selalu dek Taku n ibunya n bapaknya n Raika chan
    namanya baguuuusss :)
    Doakan daku memiliki keberanian lagi ya mbak...

    ReplyDelete
    Replies
    1. amiiiin...semoga cepet berani n cepet diberkahi dengan adik buat Rahya yah. Makasih udah baca, juga makasih doa dan support-nya mbak Yuli...juga pujiannya he3 :D

      Delete
  2. IK! ikut seneng! selamat yah! doa gw banyak buat lo sama taku. tahun ini deh, gw beneran nabung buat nengokin kalian hihihi... *pdhalgakyakinjuga* :p

    ReplyDelete
    Replies
    1. thanks, Ndik. Amiiin semoga cepet numpuk tabungannya, gak ada halangan buat maen2 ke tempat gue :D

      Delete
  3. Hihihi I like the part "dimarahin Emak"! ;-)

    ReplyDelete