Monday, April 12, 2010

Baking Phobia

Saya sudah lama mengidap penyakit yang satu ini. Takuuut banget kalo mau bikin2 cake yang dipanggang.  Padahal tau siy...begitu menyenangkan! (kelihatannya he3). Dulu di Rawamangun saya punya tetangga yang suka buat macem2 cake, sifon cake, pound cake, marble cake...macem2. Rasanya juga enak2. Ibu ini suka jadi sasaran pertama kalo acara salam2an pas Idul Fitri...beruntung rumahnya persis di depan rumah saya...jadi saya mah memang harus salam2an kesitu duluan kan ya he3.
Pas udah di Jepang n resmi sebagai ibu rumah tangga, sering banget blogwalking or searching aja resep2 kue....tapi kok kesannya ribet2 banget. Saya gak punya oven, gak punya hand mixer, gak punya cetakan dll. Kalo mo beli juga harganya mahal2 bener! gak tega belinya. Belom cara bikinnya, ngocok kuning telur n putih telur yang dipisah2, terus segala baking powder, ragi, yeast, gelatin, essence yang saya gak tau sama sekali...pokoknya dah jiper ajah.
Untuk mengatasi ketakutan itu, belakangan saya jadi rajin cari resep yang katanya mudah, pake tepung untuk pancake aja, dipanggang di microwave aja, bahkan yang dipanggang di rice cooker aja juga ada. Sebetulnya tertarik dengan yang pake rice cooker, gak perlu pake cetakan soalnya...ngocok mah pake kocokan telur aja dulu pikir saya. Tapiiii....kayaknya gak puas kalo gak liat kue-nya mengembang sedikit2 he3. Lagian acara kocok telurnya masih dipisah2 n kadang jumlahnya gak sama (heran...susah banget menerima 2 kenyataan super penting ini!)
Akhirnya, saya putuskan mo nyoba resep yang pake microwave. Mulailah perburuan buku resep masak kue2 pake microwave di perpus...nyari yang paling simpel, gak perlu beli macem2 peralatan n bahannya juga gak banyak2. Ketauan banget bersiap gagal...jadi dari perencanaan udah jelas tujuannya...meminimalkan jumlah kerugian kalo ternyata gagal he3.
Dapet lah buku resep yang diinginkan, liat daftar peralatan yang dibutuhkan, ternyata mau gak mau harus beli cetakan cake diameter 18 cm terbuat dari bahan tahan panas. Harganya lebih murah dari cetakan kue untuk microwave lho..bisa dipakai untuk macem2 keperluan lagi...gak cuma bikin kue aja...jadi belinya juga gak dengan berat hati (memang saya pelit..baru tau ya? tapi emang pelitnya juga baru siy...tepatnya sejak gak punya gaji sendiri he3). Lucunya pas diliat2 barang2 yang sebaiknya dimiliki untuk nyoba semua resep2nya di buku ini, kok ya ternyata beberapa saya udah punya (barang2 mertua yang dihibahkan ke suami pas kami mau menikah). Misalnya mangkuk besar dari stainless steel untuk mengocok telur (selama ini saya pake buat nyampur sayuran kalo bikin salad), mangkuk pyrex untuk mencairkan mentega (kirain mangkuk biasa aja) dan cetakan puding (suka saya pake buat mencairkan tepung maizena or katakuriko). Terus piring yang dihadiahkan nenek suami juga ternyata bukan piring biasa...tapi cetakan pie!!!
Ceritanya kemarin saya nyoba buat sponge cake yang standar. Tapi saya masih phobia aja...gak mo beli baking powder padahal tepung 薄力粉 (gak tau ini tepung jenis apa bahasa indonesianya) udah punya n selalu ada di rumah. Jadinya maksa pake tepung buat bikin pancake he3. Akhirnya jadi juga sponge cake pertama saya...cuma dipanggang di microwave 5 menit, bahan2nya sedikit, gak pake kocok putih n kuning telur yang dipisah...bentuk dan warnanya juga OK. Rasanya juga OK. Hanya tekstur-nya tidak selembut yang saya bayangkan (maklum baru perdana n mungkin ada hubungannya dengan ganti2 tepung seenaknya n ukuran timbangan yang gak valid...alias kira2 he3).
Senengnya luar biasa!! jadi pengen nyoba resep2 lain dari buku ini he3. Nanti fotonya saya uplot deh (kalo berhasil) n resepnya juga (kalo minat he3).

13 comments:

  1. saya mah ga phobia. males, hehehe....

    ReplyDelete
  2. males bikin kue mah gak bermasalah kali...kalo males kerja or males ngajar baru deh ;p

    ReplyDelete
  3. baking phobia hehe...nemus istilah yang pas buat saya.ga bisa buat yang dipanggang-panggang.suka ga bener jadinya...baik cake atau bread

    ReplyDelete
  4. baking phobia hehe...nemus istilah yang pas buat saya.ga bisa buat yang dipanggang-panggang.suka ga bener jadinya...baik cake atau bread. Sala kenal ya, Mbak. `aan`

    ReplyDelete
  5. salam kenal mbak aan (padahal sering juga saya main2 ke blognya he3). toss dulu dong! kalo bread mah saya nyerah ah...gak kebayang nguleni-nya :(

    ReplyDelete
  6. nguleni roti ngga susah kok teh nyai. asal tau selahnya aja^_^
    hehe..... lumayan bisa untuk latihan. dan enaknya bikin roti bisa disambi masak, cuci piring dll
    sampe kadang-kadang kelupaan kalo bikin roti(payah...)

    ReplyDelete
  7. coba atuh saya dikasih tau selahnya he3...tapi ntar dulu deh...kali aja ntar saya nyoba resep kue lain yang gampang trus gagal malah mutung deh :(

    ReplyDelete
  8. jangan mutung dong teh. ayuk ayuk... kapan nih kita masak-masak.

    ReplyDelete
  9. pengen ikut maem hehehehe... Itu kue sponge cake via microwave ya nyi? sponge cake nanas? share dong resepnya. Ada beda yg fundamental gak dg kue oven? dari sisi komposisinya? bikinnya butuh brp lama? kuenya dah cantik tanpa dihias loo..

    ReplyDelete
  10. iya fit...gak siap bahan menghias karena merasa 99.99% bakalan gagal, tapi ternyata jadi...cepet2 beli cream deh..trus pas ada nanas kaleng di rumah...ya dipaksain aja he3. Gak tau bedanya siy, kayaknya mah yang microwave tuh persis hasil kukus, moist n gak ada crumbs yang garing ala oven (padahal aku sukaaaa). dari segi bahan juga aku bandingin sama resep2 buat oven di internet kok lebih dikit yah...trus kadang ada beberapa resep yang butter diganti vegetable oil. bikinnya cepet lho kalo gak pake bikin merengge si busa telor itu...apalagi kalo ada mixer elektrik...cepet banget kali! ini aja kurang dari 1 jam dah beres padahal manual...manggang cuma 5 menit he3

    ReplyDelete
  11. Tips baking yg aman bisa dilihat di blog ku mbak....Salam kenal dari INFO MESIN ROTI

    ReplyDelete