Monday, July 5, 2010

Belajar Bahasa Jepang : TAMAT

Bukan LULUS lho ya...gak pake ujian n gak pake ijazah soalnya. Seperti judulnya TAMAT alias SELESAI alias THE END. Udah capek bener belajar bahasa yang menurut saya susah dan super ribet ini. Kenapa saya bilang TAMAT? karena tuntutan kurikulum sudah selesai saya penuhi semua. Karena saya belajar sendiri tentu saja kurikulumnya juga saya buat semau saya sendiri (sambil mempertimbangkan masukan dari berbagai sumber seperti suami, teman dan sensei sewaktu kursus bahasa Jepang juga siy). Setelah selesai mempelajari buku teks wajib (yang saya wajibkan sendiri juga he3), saya ikut tes kemampuan bahasa Jepang JLPT level 2 Desember 2009 dan lulus, kemarin tanggal 4 Juli saya baru saja mengikuti tes kemampuan bahasa Jepang JLPT level 1, kemungkinan besar gak lulus tapi enough is enough ah...saatnya beranjak....untuk bisa learn Japanese for pleasure he3....

Sebagai kenang2an (aduh euforia banget deh he3), saya mau kilas balik perjalanan saya belajar bahasa Jepang.

I. Elementary Level (Minna no Nihonggo I dan II plus Gakushuu Kanji/1.006 huruf kanji yang wajib dipelajari di sekolah) 

Saya sempet belajar bahasa Jepang intensif sekitar 2 bulan di Tokyo di awal kedatangan saya ke Jepang tahun 2004 (dikursusin sponsor beasiswa S2). Setelah itu sama sekali gak belajar bahasa Jepang lagi. Baru belajar sewaktu balik ke Jepang tahun 2008 setelah menikah. Sempat 2 atau 3 kali ikutan kursus yang gratisan di shiyakusho tapi terus mandek karena merasa gak maju2...akhirnya belajar sendiri lagi deh.

Saya bersyukur sekali suami saya menyarankan fokus belajar Kanji dan tidak membiasakan menulis bahasa Jepang menggunakan romaji. Benar2 perlu kesabaran untuk mempelajari huruf kanji ini tapi hasilnya alhamdulillah sekarang walopun saya tidak tau banyak kanji saya masih pede menebak2 arti huruf2 kanji yang tertulis di surat2, formulir atau pengumuman2...walopun cara membacanya apalagi cara menulisnya saya tidak ingat he3.

II. Intermediate Level (Manabu Nihonngo level 中級 dan buku latihannya)

Sekitar bulan Juli tahun lalu saya mulai merasa frustrasi belajar sendiri. Walaupun belajar kanji sudah tamat tapi masih bingung kalau membaca dalam bentuk bacaan, bacaan untuk anak2 sekalipun. Permasalahannya adalah pemahaman grammar yang masih dasar dan minimnya kosakata yang dimiliki. Akhirnya diputuskan saya ikut kursus dan alhamdulillah ditempatkan di Intermediate Level jadi gak perlu mengulang Minna no Nihonggo lagi.

Sewaktu kursus inilah saya mempelajari cara2 sekolah menyusun jadwal belajar dan cara menggunakan buku teks wajib berikut buku latihannya. Pada dasarnya sistem belajarnya seperti berikut:

  1. Mempelajari struktur dan fungsi grammar, lalu mengerjakan soal latihan grammar
  2. Mengecek arti kata2 baru yang tertulis di awal setiap bab
  3. Menjawab pertanyaan2 pengantar memasuki bacaan pokok
  4. Mendengarkan bacaan menggunakan CD yang tersedia, lalu membaca bacaan (benar2 dilafalkan keras2 bukan dalam hati he3), sambil memahami isi bacaan menggunakan grammar dan kata2 baru yang baru saja dipelajari
  5. Menjawab pertanyaan di akhir bab, benar2 ditulis di buku tulis jadi bukan cuma menandai bagian jawaban di buku teks
  6. Mendiskusikan isi bacaan
  7. Mengerjakan soal latihan di buku latihan (terdiri dari bagian Reading dan Listening)
  8. Di bagian bawah bacaan yang ada di setiap bab tertulis huruf2 kanji baru yang dipelajari di bab tersebut, jadi selain kegiatan belajar seperti nomor 1 s/d 7 diatas, setiap hari juga dipelajari sekitar 10 huruf kanji baru (meliputi cara membaca, cara menulis, dan contoh frasenya), lalu besoknya huruf2 tersebut jadi bahan kuis...begitu terus jadi setiap hari mempelajari kanji baru plus kuis kanji yang dipelajari sehari sebelumnya.
  9. III. Advanced Level (Manabu Nihonggo level 上級 dan buku latihannya, 500 ekspresi penting bahasa Jepang, dan 1945 huruf Kanji sehari2)

Setelah 6 bulan kursus bahasa Jepang dan ikutan JLPT level 2, bulan Desember saya berhenti kursus. Sebelum berhenti sempat konsultasi dulu sama sensei bagaimana kalau saya mau belajar sendiri, saya juga "dibekali" banyak CD pelengkap buku teks. Mulailah saya mempelajari buku teks dan buku latihan sendiri di rumah. Cara belajarnya hampir sama dengan sewaktu intermediate level, sayangnya untuk belajar struktur dan fungsi grammar kalo gak pake sensei ya sulit...karena di buku ini tidak ada penjelasan grammar maupun contoh kalimatnya. Akhirnya untuk belajar grammar saya menggunakan buku "500 ekspresi penting bahasa Jepang" yang memang didisain untuk yang mau belajar sendiri bahasa Jepang. Belajar kanji baru pun saya kembali menggunakan pola lama belajar kanji sendiri. Asli boriiiiiing banget mempelajari buku2 ini karena latihannya banyaaak banget! acara menulisnya juga banyaaak banget! kalo kursus enak kali ya...bisa sambil becanda2 ma sensei n temen sekelas :(

IV. Persiapan JLPT Level 1 (Buku latihan menyeluruh JLPT level 1, 500 ekspresi penting bahasa Jepang, buku kosakata untuk persiapan JLPT level 1 dan 1945 huruf Kanji sehari2)

Sebenernya target saya waktu belajar advanced level cuma 3 bulan, jadi niatnya bulan Maret saya udah fokus belajar JLPT. Apadaya selain buku Advanced level itu boring, saya juga keranjingan baking mania jadinya jaraaang banget belajar...akhirnya gak selesai deh. Baru setelah liburan golden week saya belajar untuk JLPT, itupun memakai 1 buku saja yang all in one (waktu mau tes JLPT level 2 saya pake 4 buku lhoo), baru 2 minggu sebelum tes saya belajar buku kosakata karena merasa keteteran sewaktu mencoba soal2 ujian tahun lalu.

Sayang beribu sayang saya tidak sempat mempelajari buku kanji khusus untuk persiapan JLPT ini (saya malah baru tau kalo ada buku2 khusus persiapan ujian JLPT model baru hu3), karena kemarin saya bener2 mentok pas mengerjakan soal kanji. Selain itu, belajar sendiri juga tidak memungkinkan saya belajar percakapan plus ekspresi2 khusus yang digunakan dalam percakapan, akhirnya listening juga kemaren kacau bener. Lebih sial lagi, karena tahun ini JLPT model baru, penilaian lulus tidak lulus berdasarkan passing grade di setiap mata ujian, jadi misalnya di grammar dan reading nilai saya penuh pun kalau kanji dan listeningnya di bawah passing grade untuk mata ujian tersebut ya tetep gak lulus! ya...sudahlah...yang penting target belajar dah terpenuhi, JLPT mah bisa diulang lagi taun depan he3....

10 comments:

  1. ck ck ck... aku masih juwauuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuh Mbak :((

    ReplyDelete
  2. masa siy? aku biar belajar terus2an tetep gak bisa ngomong...abis ini pulkam tinggal lupanya deh :(

    ReplyDelete
  3. kayaknya gak ada harapan deh buat ku :((. Kanji mentok di kelas 2 hahahaha soal ikkyuunya lbh susah dari ikkyuu tahun lalu ?

    ReplyDelete
  4. harapan buat apa fitri? he3...kalo buat bisa tamat mah sangat potensial...btw dulu aku ngelesain kanji kelas 1 ma kelas 2 itu paling lama karena belom ngerti kanji itu apa siy? (kayak sekarang dah ngerti aja he3)....tapi kalo sabar dan lanjut kanji kelas 3 dan mulai belajar 熟語 atau frase-nya baru kerasa menarik juga lho huruf kanji.

    Trus motivasi dari Ijun niy ya....katanya Jepang, China dan Korea (juga Vietnam kali yaaa) bisa maju ekonominya karena mereka pake kanji...Korea dan Vietnam gak semaju Jepang dan China karena mereka memilih menciptakan "huruf2" baru walopun tetap meminjam "bunyi" china-nya...gimana mekanismenya gak tau dah ;p

    Mungkin sama kali ya tingkat kesulitan ma taun lalu, cuma readingnya banyaaak banget ampe enek deh. Trus listening-nya gak pake gambar2an, malah beberapa tipe soalnya blas aja gak ada gambar or tulisan n asli cuma dengerin aja trus milih. Lama2 jadi kayak TOEFL deh...jangan2 ujung2nya bakal ditambahin writing n speaking juga...waaaaaah tatuuuut!

    ReplyDelete
  5. belum mbak.. aku masih blm bisa... aku sama sekali belum pernah les..
    Mbak Nyai pernah ikut yg KIFFA? kl untuk anak dibawah 1 tahun udh bisa dititipin belum?

    ReplyDelete
  6. iya aku ikut di KIFFA 2 or 3 kali gitu he3 lupa....kayaknya bisa deh ya...dulu ada yang nitip masih orok juga keliatannya...coba aja dulu...kalo cocok lanjut kalo gak belajar sendiri aja bisa pasti!!

    ReplyDelete
  7. Minna no Nihonggo? Hahahahahaha.... sumpah! Tiap liat cover buku itu bawaannya mules...

    ReplyDelete