Sunday, July 17, 2016

English Muffin tanpa Oven


English Muffin adalah sejenis roti favorit untuk sarapan di rumah. Tapi jarang sekali karena harganya lumayan mahal dibanding roti tawar biasa. Bagian luarnya crispy  dengan aroma tepung jagung yang di panggang, sementara bagian dalamnya kenyal. English Muffin biasanya sebungkus isi 4 buah, harganya sekitar 158 yen (17 ribu rupiah). Setiap buahnya dibelah 2, lalu dipanggang sebentar di oven toaster, dibuat sandwich dengan isian selada/kol parut plus telur mata sapi.

Sebenarnya saya ingin sekali membat sendiri English Muffin tapi kesannya resepnya susah dan harus menggunakan tepung jagung yang menurut saya agak mahal, belum lagi perlu menggunakan cetakan ring. Lalu saya menemukan resep English Muffin yang sangat praktis disini, tanpa cetakan dan bahkan tanpa oven!

resep asli:

How to Make English Muffin at home

Beruntungnya setelah lama mencetak resep dan memajangnya di dapur karena wegah membeli tepung jagung yang mahal, minggu lalu kebetulan menemukan tepung jagung diobral Kaldi di salah satu stasiun saat ngabuburit ke kebun binatang. Saya pun mencoba resep dengan bahan disesuaikan ketersediaan bahan lain, dan hasilnya sesuai harapan! mudah, praktis, dan rasanya mirip English Muffin yang dijual di toko! Suami bahkan bilang lebih enak lhooo!


Bahan:

Starter atau biang:

100 ml air hangat
1/2 sdt ragi instant (3 gr)
90 gr tepung protein tinggi
1 sdt gula pasir (5 gr)

Campur semua bahan dan aduk dengan whisk sampai tercampur rata, sedikit berbusa dan licin, diamkan di kulkas selama 1-12 jam kalau menurut resep. Kalau saya langsung saja ke tahap berikutnya.

Bahan adonan:

180 gr tepung protein rendah
180 gr tepung protein tinggi
15 gr gula
1 sdt garam (6 gr)
1 sd ragi instant (6 gr)
16 gr mentega
200 ml air hangat
16 gram susu skim (saya menggunakan susu formula punya si adek)

atau gantikan susu skim dan air dengan 200 ml susu cair

Cara membuat:

1. Campurkan semua bahan kering, termasuk mentega ke dalam mangkuk besar
2. Campurkan susu/air ke dalam biang/starter lalu aduk hingga rata, lalu tuang ke mangkuk bahan kering, aduk dengan spatula.
3. Uleni sekitar 5-10 menit, tidak perlu sampai kalis benar. Bisa menggunakan bread machine tapi sebentar saja, sekitar 2-3 menit.
4. Bentuk adonan menjadi bulatan, taruh dalam mangkuk besar yang sudah diolesi sedikit minyak, tutup dengan plastik cling wrap, simpan di lemari es. Menurut resep bisa sampai 3 hari.
5. Keluarkan adonan, bagi menjadi 16 bagian, bulatkan, lumuri dengan tepung jagung, kembangkan selama 30 menit.

6. Panaskan wajan (saya menggunakan wajan listrik, suhu 180 derajat) yang diolesi mentega, panggang setiap sisi English Muffin hingga kecoklatan (setiap sisi 6 menit) dan matang, lalu dinginkan.
7. Belah dua English Muffin dan isi sesuai selera.
8 English Muffin bisa disimpan di dalam wadah tertutup, belah dua dan hangatkan di oven toaster sebelum disajikan.

Catatan :  Semakin lama biang/starter dan adonan disimpan di lemari es aromanya semakin mantap. Saya membuat adonan sebelum tidur, untuk disajikan besoknya saat sarapan.






1 comment:

  1. wahh bahan-bahannya gak terlalu banyak juga ya kak, ada cara bikinnya juga, terimakasih..

    ReplyDelete