Sunday, March 27, 2016

Menjahit Perlengkapan TK

Foto tas dan kantung bekal yang harus disiapkan
gambar diambil dari sini
Insya Allah mulai 10 April si Aa mulai masuk TK. Sudah tradisi di Jepang untuk para ibu menjahitkan tas dan kantung bekal untuk dipakai anak-anak saat mulai masuk TK. TK si Aa menentukan model dan ukuran tas yang harus dibuat. Pengalaman sewaktu persiapan TK si Kakak, saya yang seumur hidup tidak pernah menjahit menggunakan mesin jahit, terpaksa membeli mesin jahit yang paling murah dan paling sederhana. Juga membeli buku petunjuk pembuatan tas sekolah di toko buku bekas. Ternyata sudah musimnya saat memasuki musim semi toko craft mulai memajang motif-motif kain lucu, model tas yang imut-imut, juga paket kain dan aksesoris lengkap dengan petunjuk pembuatan tas. Begitu pula toko buku memajang buku-buku petunjuk pembuatan tas untuk TK. Awalnya saya sangat patuh mengikuti peraturan ukuran tas dari TK, tapi ternyata tidak terlalu ketat, kecuali untuk tas sepatu indoor yang harus muat dua pasang sepatu. Saya akhirnya memutuskan membuat tas dengan ukuran lebih besar, sehingga bisa dipakai terus sampai kelak lulus SD.


Foto hasil jahitan pertama saya sewaktu membuat perlengkapan TK si Kakak dipejeng disini.


Untuk tas-tas sekolah, saya membuat 2 tas jinjing, satu tas ransel sederhana untuk baju ganti, dan satu tas sepatu indoor. Setelah jadi, ternyata tas jinjing berubah jadi tas seret karena terlalu besar. Akhirnya saya terpaksa menjahitkan satu tas jinjing kecil sesuai ukuran dari TK, juga tas sepatu indoor kecil, minimal untuk dipakai selama tahun pertama. Berikut foto-foto proses jahit-menjahit tas dan kantung bekal.


Surat instruksi dari TK, buku petunjuk membuat tas sekola,
kain dan bahan-bahan perlengkapan yang sudah disiapkan sejak sebulan lalu

Kelar membuat tas jinjing dan tas baju ganti, bahan quilt

Tas jinjing ukuran besar, lebar 50 cm lhoo!

Tas sepatu indoor versi imut-imut

tas jinjing dengan ukuran sesuai instruksi TK

Kantung bentou, kantung cangkir, 2 lembar luncheon mat reversible
dan dompet alat makan untuk membawa sumpit, sendok dan garpu

Rasanya lega sekali, sekarang tinggal menyiapkan perangkat kecil-kecil seperti menamai alat tulis, baju seragam dan peralatan makan. 



8 comments:

  1. aduh keren2 banget, juga warnanya soft , bikin mupeng

    ReplyDelete
    Replies
    1. thank you mak, warnanya milih yang putih biar kotor dikit langsung dicuci :)

      Delete
  2. Ya ampun, lucunyaaa. Kalo ibunya ngga mau ngejahitin gmn Mak? Beli jadi aja bolehkah? Sampe bela-belain beli mesin jahit dan belajar jahit, keren banget. Hasilnya juga kece-kece bangeeet. Udah pernah sharing tutorialnya Mak? Mau dong tutorialnyaaa. Hehehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Thank you :) tentu ada yang paket bisa beli cuma ukurannya beda, dan tentu lebih mahal. Bisa pesan juga di toko kainnya. Kadang ada kursusnya juga di toko kain. Belum pernah, Insya Allah mudah-mudahan ada waktunya. Kalau pola banyak yang gratis di Internet tinggal di terjemahkan aja :)

      Delete
  3. Aku nggak bisa jahit sama skali, mbaa. Hihii. Seru ya dan baru tahu kalau di Jepang ada tradisi seperti ini :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Coba deh Mak, pasti bisa. Karena saya aja bisa pasti siapa aja bisa. Sekarang mesin jahit jauh lebih sederhana dan bisa dipakai siapa saja

      Delete
  4. Asyik juga yah Mbak, sekalian mengajarkan para ibu dari anak TK untuk lebih kreatif :)

    suka sama tas-tasnya, lucu-lucu :)

    ReplyDelete
  5. wah..mau sepatu putihnya..imut banget..sih... tas-tasnya unik..

    ReplyDelete