Friday, August 29, 2014

Masih Mencari Sarang Semut

Saya lahir dan besar di kampung, tau makanan camilan ya kebanyakan makanan tradisional yang digoreng atau dikukus, jarang sekali menggunakan oven untuk memasaknya. Satu-satunya cake yang saya tau sejak kecil adalah si kue hitam manis, sarang semut.

 
Sejak saya belajar memasak dan sedikit baking, saya sudah langsung mencoba membuat kue sarang semut. Pencarian resep sarang semut menghabiskan banyak waktu, karena kelihatannya semua sulit dan bahannya banyak. Dari mulai yang katanya masaknya sambil buka tutup pintu oven (mustahil untuk oven saya, pintunya dibuka langsung mati), dan telur yang rata-rata lebih dari 6 butir. 

Resep yang pertama saya coba mengharuskan menggunakan loyang tulban, loyang berlubang di tengahnya. Saya nekat menggunakan loyang kertas untuk sifon cake, dan tahulah saya ternyata adonan kue sarang semut itu cair! adonan saya sukses merembes keluar dari cetakan saat dipanggang, dan berakhir di tong sampah.

Saya kemudian mencari loyang tulban yang terbuat dari kaca karena saya menggunakan microwave oven yang di badannya tertulis: dilarang menggunakan cetakan dari logam. Lama mencari akhirnya dapatlah si loyang tulban dari kaca. Tapi ukurannya jumbo! berdiameter 25cm, padahal loyang umum di Jepang kebanyakan 18cm. Beberapa resep kue sarang semut pun saya uji coba. Kegagalan tersering adalah, karamel yang gosong dan pahit.

Kegagalan demi kegagalan ini membuat saya mencari resep kue sarang semut yang paling irit. Resep inilah yang akhirnya saya pilih. Izinkan saya menggunting tempel resep tersebut:


Bahan:
  1. 140 gram tepung terigu
  2. 25 gram tepung maizena (tidak punya, saya ganti potato starch)
  3. 225 gram gula pasir
  4. 225 ml air panas
  5. 75 gram mentega
  6. 4 butir telur
  7. 1 sdt soda kue
  8. 3/4 sdt baking powder (saya cuma pake 2 gram yang tersisa)
  9. Bubuk vanili secukupnya (saya pakai vanila essence)
CARA MEMBUAT:
  1. Ayak tepung terigu, tepung maizena, soda kue dan baking powder. Sisihkan
  2. Panaskan gula pasir dengan menggunakan wajan agak tebal diatas api kecil sampai mencair menjadi karamel berwarna kuning keemasan
  3. Masukkan air panas sambil aduk-aduk hingga mendidih dan karamel larut. Angkat dan sisihkan
  4. Kocok margarin hingga lembut dan putih. Masukkan susu kental manis, kocok sampai rata
  5. Tambahkan telur ayam satu per satu sambil terus dikocok
  6. Masukkan campuran tepung yang telah diayak dan karamel secara bergantian, sambil diaduk hingga rata menggunakan spatula
  7. Tuang adonan ke dalam loyang tulban yang sudah dioles margarin dan sedikit tepung terigu
  8. Panggang adonan dalam oven yang telah panas selama kurang lebih 40 menit atau sampai matang. Angkat
  9. Potong-potong dan siap disajikan

Inilah hasil kue sarang semut saat dikeluarkan dari oven, kemudian dipotong-potong.
 
 
 
Baru pertama kali akhirnya saya bisa membuat kue sarang semut yang bisa dimakan, walaupun ternyata sedikit saja semut yang bersarang dan rasanya tidak merata. Bagian kue yang paling atas legit dan manis, tapi bagian bawahnya kurang manis tapi karena ada sedikit sarang semut, teksturnya yang khas memberikan sensasi tersendiri saat mengunyahnya.

Penampakan sarang semut ternyata lebih baik saat saya memotong kue secara melintang, membelah dong jadinya yah. Ini berarti, loyang tulban tidak cocok untuk "menampakkan" sarang semut. Akhirnya diputuskan, next time coba loyang caserole segi empat aja deh.

8 comments:

  1. eh tdi coment di fb kirain bikin pke sarang semut pke cups tadi bacanya loyang kertas *salah baca xixiix*tutup muka, maaf yah mak :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. makasih udah mampir...asiiik...permisi liat2 dapurnya yah

      Delete
  2. wah saya baru tahu ada kue semacam ini hehe.. :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. saya cuma tau kue macam ini dari kecil dulu, istimewa cuma nongol pas ada hajatan

      Delete
  3. pernah bikin.... Tapi dah lupa..., kpn2 pengen bikin lagi....

    ReplyDelete
    Replies
    1. ayo mbak bikin...sekalian ajarin saya yah

      Delete
  4. wah, kalau ini saya suka banget, selalu beli kalau lg di pasar. sarang semutnya mirip bika ambon ya Mbak.. :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. tosss! iya saya juga pengen bikin bika ambon, udah nyoba berkali2 gak pernah ada yang bisa dimakan he3

      Delete