Monday, August 25, 2014

Kalah : Nangis atau ......

Disclaimer: tidak ada hubungannya dengan Pilpres 2014

Membaca (lagi) Parentonomics , khusus bab tentang menemani (melayani) anak main game. Sang Ayah tetep ngotot "I play to win", jadi tidak ada acara mengalah demi menjaga mood anak, apalagi kalo mainnya untuk mengisi waktu menunggu makan malam. Sementara sang Ibu lebih memilih "play it save" demi mengakomodir suasana permainan.

gambar diambil dari sini
Rupanya kami juga mirip, suami kalau main game serius, tak peduli lawannya masih di bawah umur. Semalam suami main junior scrabble melawan Kakak (5 tahun 8 bulan), dan kelihatan si Kakak sudah kewalahan. Akhirnya saya pun turun tangan membentuk tim Ibu-Kakak. Kami menang tipis dengan skor 13-10.

Kami langsung ber-high five, dan saya pun ngeloyor melanjutkan pekerjaan saya, sambil meledek, "Untung Kakak menang ya, soalnya kalo gak menang pasti nangis deh".

Kakak (sambil dengan wajah gembira membereskan papan scrabble) menjawab, "Idih, siapa yang suka nangis kalo kalah main. Bukan aku, tapi Shotaro-kun tuh (anak laki-laki 7th putra atasan suami). Kalah main catur sama Ayah, eeeh nangis. Aku mah kalo kalah gak nangis, tapi MARAH-MARAH!"

Gubraksss....udah kalah marah....BANGGA pula!

4 comments:

  1. hahaha....ibunya lebih parah, kalah pundung, gak mo main lagi. tapi gak pake bangga dong

    ReplyDelete
  2. Huhuhu, anak2 emang lucuuu nggemesiiin

    ReplyDelete
  3. he3...bapaknya juga gak galah gemesin. Makasih udah mampir yah

    ReplyDelete