Friday, June 6, 2014

Hape Pertama Si Pungguk

Hape pertama yang saya pegang adalah hape adik saya, yang waktu itu baru saja menjadi mahasiswi. Meskipun saya saat itu sudah bekerja, saya malah belum punya keberanian untuk beli/ngutang hape. Maklum saya ini
gambar diambil dari:
 http://ngonoo.com/
seorang gatek yang sering takut-takut tapi ujung-ujungnya terpaksa menerima perubahan teknologi. Makanya meskipun saya tidak berani beli hape, ternyata tergoda juga untuk mencoba hape si adik, hape seken bermerk siemens C35  warna hitam.

 Selain gatek saya juga kuper, tidak perlu hape untuk menampung daftar nomor telepon teman-teman saya yang cuma segelintir. Rekan kerja atau bos kantor? ya tentu saya catat nomor hape mereka, tapi hanya kalau ada perlu saja saya hubungi. Jangan sampai deh saya punya hape, aduuuuh nanti repot dikejar-kejar telepon dari kantor dong! Tapi ada satu hal yang dapat saya lakukan hanya dengan menggunakan hape; berhenti menjadi si pungguk dan berusaha menggapai si rembulan yang saya rindukan!

Si rembulan itu adalah seorang kakak kelas di kampus, yang kemudian juga menjadi rekan sekantor walaupun beda departemen. Saya sudah mendapat nomor hapenya untuk beberapa lama, tapi tidak juga saya berani menghubunginya, sampai hari itu, saya melihat si siemens yang tergeletak ditinggal mandi si empunya!

Singkat cerita, saya mulai ber SMS ria dengan si rembulan, tentu saja dengan identitas palsu, menggunakan hape orang lain, dan pulsa curian. Ah, sungguh memalukan! Pertama diam-diam tapi lama-lama ketahuan si adik yang untung saja mau berkompromi, asal saya menggunakan nomor sendiri dan tentu saja pulsa yang saya beli sendiri. Saya menikmati menjadi si pungguk yang bahagia bercengkrama melalui sms dengan si rembulan, walau terbatas hanya di akhir pekan saja. Kenapa?  karena adik saya kuliah di luar kota jadi harus ngekos dan hanya kembali ke rumah kalau libur kuliah!

Gambar diambil dari:
http://usaha-nyok.blogspot.jp/

Betapapun indahnya terhubung dengan si rembulan, rupanya si pungguk harus kembali ke takdirnya. Pada akhirnya saya terdesak dan harus membuka kedok si pungguk, tapi keberanian untuk menampakkan wujud dan identitas asli juga tidak kunjung datang. Saya terpaksa melepaskan si rembulan, kembali untuk hanya saya rindukan dari jauh (tapi dekat!). Di saat yang sama, saya lagi-lagi ter(di)paksa untuk memiliki hape sendiri. Saya memilih HP Sony Ericsson warna orange yang super imut-imut. Tidak jauh lebih besar dari name tag kantor, yang bahkan saya kalungkan bersama di leher saya. Sama dengan si name tag yang menegaskan hubungan saya dengan orang kantor dan pekerjaan, begitu pula si hape oranye mungil itu, kebanyakan dipakai seputar urusan kantor.

Hape pertama ini juga rupanya menjadi hape terakhir yang saya gunakan di Indonesia, karena tak lama berselang saya kemudian berangkat kuliah ke Jepang, dan setelah lulus lalu menikah dengan si matahari yang juga kakak kelas saya di kampus baru, kemudian menetap di Jepang hingga sekarang. Lalu bagaimana dengan si kakak kelas kampus lama yang pernah menjadi rembulan saya? bukankah masih dapat saya intip, tanpa meninggalkan nama maupun (mudah-mudahan) jejak, melalui jejaring sosial di media internet? Ah, sekarang saya sudah meleleh-leleh terbakar panah api asmara si matahari. Sayangnya, saya tetaplah si gatek yang takut perubahan teknologi. Buktinya? sampai sekarang saya masih menanti kapan akan terpaksa punya smart phone pertama.

 Tulisan ini diikutsertakan dalam Giveaway Cerita Hape Pertama.



2 comments:

  1. Ahiiiw kok jadi romance gini yah ceritanya :))
    Jadi sekarang di Jepang? Aiiiih.... Kereeeeen :)))

    Makasih ya udah ikutan GA saya :)))

    ReplyDelete
    Replies
    1. Itulah mbak Istiadzah....karena GA dengan topik menarik ini jadi menghidupkan sisi termehek2 saya hahaha!

      Terimakasih untuk GA yang seru....menunggu GA selanjutnya :)

      Delete