Wednesday, December 8, 2010

Hasil Ujian Boki Kentei/簿記検定/Junior Bookkeeping Exam

Sebenernya udah bikin akun mp baru buat cerita2 soal ujian boki ini, tapi karena tujuan postingan ini pengen ngalor ngidul plus uring2an...kayaknya gak puas kalo pake bahasa Inggris he3. Sebelum mulai uring2an, mo cerita2 soal ujian boki dulu aaah.

Boki Kentei/簿記検定/Junior Bookkeeping exam merupakan ujian keterampilan pembukuan dan akuntansi yang diadakan Kadin Jepang/商工協会 dan diselenggarakan secara nasional. Penyelenggaraan ujian dilakukan serempak dibawah koordinasi Kadin di kabupaten/kota di seluruh Jepang. Ada 4 tingkatan dan saya sendiri mulai belajar dari level 3 (akuntansi perusahaan dagang) dan ikut ujian level 2 (akuntansi perusahaan terbuka). Level 1 sendiri sudah mulai masuk transaksi rumit macam merger dan akuisisi. Nilai minimum untuk lulus adalah 70 dari total nilai 100. Peserta yang lulus mendapatkan sertifikasi, sertifikat lulus Ujian boki level 2 dan level 1 konon katanya lumayan "laku" dipake buat dipejeng di CV n cukup dihargai di pasar kerja Jepang.

Kenapa saya belajar boki? pertama karena saya pengen belajar bahasa Jepang, setelah 2 tahun lebih uplek2 belajar Bahasa Jepang sendiri plus 6 bulan kursus n lulus JLPT level1 jadinya pengen nyari2 bahan lain untuk belajar sendiri tapi yang kira2 mudah, karena kebetulan saya punya latar belakang akuntansi jadi ambil boki kentei aja. Buku2nya juga banyak tersedia dan rata2 didisain untuk yang belajar sendiri jadi teorinya siy harusnya mudah dimengerti. Trus siapa tau kalo lulus berguna untuk ngelamar kerja (tau deh kapan dapet kerjanya mah he3).

Ujian boki diselenggrakan 3 kali setahun untuk level 2-4, sedangkan untuk level 1 hanya 2 kali setahun. Mulai niat ikut ujian sekitar bulan agustus 2010 (pas mudik kemaren) dan ikut ujiannya tanggal 21 November 2010. Hari H ujian bener2 udah ketar ketir karena orang asingnya dikit yang ngambil (sempet denger peserta ujian ngomong2 pake bahasa Cina or Korea) tapi selebihnya gak lihat. Beda banget sama pas ujian JLPT yang semuanya orang asing...n kepala2 blonde or berjilbab kelihatan disana sini...trus selalu ketemu orang Indonesia pulak. Lokasi ujian saya di Asia University di Musashi Sakai, trus yang ujian ternyata banyaaaak banget! beragam usia pula...dari yang tampang imut2 kayak anak sma sampe yang udah beruban (kebetulan tuh bapak beruban duduk di sebelah saya he3). Mana setelah 30 menit mengerjakan soal kalo udah selesai boleh keluar, kaget banget ternyata banyak juga yang keluar he3...gile...saya ampe last minute masih ngapus2 karena banyak miss baca soal he3.

Cara belajar boki saya mulai dari memadankan istilah akuntansi dalam Bahasa Indonesa dan Bahasa Inggris yang saya sudah pelajari duluuu di kampus dengan istilah akuntansi bahasa Jepang. Cara ini ternyata cuma tahan sampe kira2 setengah buku saja he3...kesana-nya saya gak berhasil nemu padanan istilah akuntansinya yang bahasa inggis karena dah lupa trus banyak juga yang kayaknya "khas" Jepang. Banyak juga bedanya ternyata, khususnya di bagian "Marketable Securities" dan "Promissory Notes". Akhirnya pasrah deh nelen istilah Jepangnya bulet2.

Sepulang ujian saya langsung bacain postingan blog khusus orang2 yang ikutan ujian boki di blogmura. Rata2 ngeluh semua he3...jadi merasa senasib. Ujian untuk level 2 terdiri dari 5 soal. Soal 1, 2 dan 3 tentang akuntansi keuangan. Biasanya soal no 1 berisi 5 transaksi yang harus dibuatkan jurnal umumnya. Soal nomor 2 biasanya tentang hubungan antara buku pembantu, buku pengendali dan laporan keuangan. Sistem pembukuan Jepang ini menurut saya lebih rumit dari yang pernah saya pelajari, banyak mampir2nya he3. Soal nomor 3 biasanya tentang membuat laporan akuntansi dari mulai jurnal penyesuaian akhir tahun...kalo jaman kuliah disebut "worksheet". Soal nomor 4 dan 5 tentang akuntansi biaya. Cakupannya lumayan luas, dari mulai jurnal transaksi produksi yang harus memilah2 jenis biaya, sampai mengisi kartu produksi, membuat laporan biaya produksi malah kadang2 sampe ke laporan keuangannya. Masing2 soal poin-nya 20.

Dari semua soal2 itu semua hanya main angka, kalopun saya harus menulis huruf ya cuma sebatas nama2 account/perkiraannya. Tidak ada soal essay jadi saya cukup pede he3. Tapi ternyata gak semudah itu hu3. Soal nomor 1 kadang2 saya suka gak ngerti apa yang ditanyain karena cerita latar belakang transaksinya suka muter2 (ini yang saya miss di soal nomor 1, gak ngerti mana yang dijurnal...transaksi dengan supplier or dengan customer karena semua data ada di soal he3). Terus kalo istilahnya diganti saya gak ngerti, misalnya kemaren ada istilah 特権料 sebenernya artinya "hak paten" tapi karena untuk paten saya taunya パテント jadinya bengong deh. Akhirnya nembak ke 材料 atau bahan pokok aja karena kanji belakangnya sama he3....konyol banget...padahal saya tau kedua kanji sebelumnya 特権 artinya "rights".  

Dari semua soal2 tersebut, saya mentok di soal nomor 2 (dan hampir semua mengeluhkan soal ini). Dari ujian taun2 sebelumnya gak pernah keluar soal model ini. Isi soal tentang transaksi penjualan khusus dan semua jenis penjualan ditanyakan di soal, jadi ada penjualan konsinyasi, penjualan kredit, dan penjualan "coba dulu boleh beli kalo suka kalo gak suka kembalikan barangnya dan uang anda kembali" atau shiyouhanbai 試用販売 gak tau istilah inggrisnya hi3. Soal ini berisi beberapa transaksi yang harus dicatat lalu diposting ke akun masing2 dan dibuatkan laporan keuangannya khusus account2 terkait. Paling males deh ngerjain yang kayak gini, karena salah satu jurnal aja bakalan salah semua angka laporannya he3. Udah gitu ada satu transaksi yang saya gak ngerti; penjualan kredit yang selisih harga jual dan harga pokoknya dipisah2 antara "profit margin" dan "pendapatan bunga"nya. Plus persediaannya juga harus dihitung dan dicari angka profit akhirnya. Bengong banget deh....walopun akhirnya cuek aja nembak2 sampe selesai bikin laporan he3.

Hasil ujian diumumkan 2 minggu setelah ujian, dipampang di papan tulis Kadin Kabupaten n di website-nya. Tapi cuma nomor peserta ujian yang lulus saja. Kalo pengen tau nilainya harus datang sendiri ke kantor kadin setempat. Karena saya lupa2 inget jawaban pas ujian, saya ngitung2 sendiri hasil ujian saya bisa 68, 70 or 72. Jadi bener2 harap2 cemas karena nilainya berputar2 di batas lulus. Pas tau gak lulus jadi penasaran banget nilai saya berapa, akhirnya kemarin saya pergi juga ke kantor Kadin Kabupaten sebelah yaitu Kabupaten Musashino (Kabupaten saya gak ada kadinnya kali ya jadi gak nyelenggarain...maklum tinggal di desa hi3). Pas kemaren anginnya dingin banget, pas bis penuh n terpaksa Raika dipangku karena stroller harus dilipet, jadinya sempit banget n akibatnya Raika mabok...muntah di bis. Mana pas turun dia ngamuk n nendang2 sampe sepatunya copot...ribeeet banget mau turun! alhamdulillah sampe juga ke kantor kadin dan mendapati seorang mbah2 yang liat nilai juga hi3. Tadinya berkecil hati karena gak lulus jadi semangat lagi....mbah2 aja masih niat belajar n ngulang lagi masak saya yang masih mudaan malah layu siiiy .

Jadi nilai ujian saya total 68, cuma kurang 2 poin untuk lulus  . Saya "jatoh" di soal nomor 2, saya cuma dapet 4 poin, soal nomor 1 dapet 12 poin, soal nomor 3 dapet 18 poin (saya konyol banget baru nemu angka yang salah di akhir2...n pas dibenerin gak sampe ke angka akhir "laba bersih" 当期利益 karena keburu abis waktu...mo nekat dibenerin takutnya malah di-diskualifikasi , soal nomor 4 dapet 14 poin dan soal nomor 5 dapet full 20 poin. Waktu ujian 2 jam cukup memadai...cuma emang susah aja soal2nya jadi ampe last minute saya sibuk nulis2 he3.

Akhirnya sampe rumah mulai deh ngeluarin buku Boki lagi...tapi yang level 1 he3. Soalnya level 1 ujiannya jarang n bahannya banyak jadi harus mulai belajar jauh2 hari. Mudah2an aja selesai sebelum ujian Level 1 bulan Juni tahun depan. Plus sempet ngulang latihan soal2 level 2 untuk ngulang ujian bulan Februari-nya. Udah mau mutung karena kayaknya gap antara level 2 dan level 1 kejauhan. Dari cuma 2 buku teks dan 2 buku soal jadi 9 buku teks dan 3 buku soal, padahal saya udah milih seri yang paling ringkes. Mana harga bukunya juga beda jauh dari sekitar 1000 yen satu buku jadi 1800-2000 yen satu buku, padahal tebelnya sama n kualitas kertasnya sama he3. Mana level 1 udah mulai pake essay n jawab teori lagi! Beruntung juga suami support dan "tega" beliin beberapa buku level 1....soalnya saya udah mogok gak mau beli buku lagi he3...n selama 2 mingguan buku2nya nongkrong aja di rak buku. Yah baiklah...alon2 asal kelakon aja deh....lulus gak lulus dinikmatin aja....yang penting bisa enjoy belajar sedikit2 di rumah...siapa tau bermanfaat suatu saat nanti.

Informasi selengkapnya tentang ujian pembukuan Jepang bisa dilihat disini.

4 comments:

  1. pusing gw bacanya, hehehe... kl kurang 2 gitu sakit hati nggak sih? suka mikir mendingan bener2 jeblok aja skalian nilainya wkwkwk...
    ayooo jgn mo kalah sama mbah mbah! :-D

    ReplyDelete
  2. yang baca pusing apalagi yang nulis...maksaaa banget pengen posting ...sekalian super panjang he3...emang nyesek...trus takutnya jadi males ntar pas ngulang belajar :(

    ReplyDelete
  3. kalo waktu ujiannya deket ngga usah belajar lagi aja teh, kan masih inget^_^(haha... saran menyesatkan)

    ReplyDelete
  4. he3...iya menyesatkan niy...kalo pede inget biasanya malah ternyata lupa hi3

    ReplyDelete